bukan milik kita

“Tiada suatu bencanapun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis di dalam kitab (Lauhul Mahfuz) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. (Kami jelaskan yang demikian itu) supaya kamu jangan berdukacita terhadap apa yang luput dari kamu, dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikanNya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri.” (Surah Al-Hadid: 22-23)

Manusia sering merasa kehilangan.

Kehilangan, sama ada kehilangan besar atau kecil adalah satu bencana buat manusia. Manusia yang ditimpa musibah seharusnya menyedari dengan sebenarbenarnya bahawa dirinya, keluarganya, hartanya, kebahagiaannya bahkan udaranya untuk bernafas adalah milik Allah S.W.T. Allah Yang Maha Kuasa telah mengurniakan semuanya itu kepada hambaNya dalam bentuk sementara. Seperti barang pinjaman, justeru apabila Allah mengambilnya semula dari hambaNya, maka ianya tidak ubah seperti kita yang mengambil barang yang telah kita pinjamkan.

Sesungguhnya kembalinya seorang hamba adalah kepada Allah semata-mata. Justeru itu seharusnya kita meletakkan dunia di belakang dan kelak kita akan menghadapNya di hari kiamat dalam keadaan sendirian, tanpa keluarga untuk membela dan tanpa harta untuk membiaya kesalahan lalu.

Janganlah manusia berputus asa atas kehilangan semuanya kerana asal permulaan dan kesudahan dari kehidupan ini adalah milik Allah dan melepaskan serta redha dengan rasa ikhlas itu merupakan ubat yang paling mujarab untuk mengubati perasaan kita apabila berdukacita.

6ixth Sense & Lagu Bertema Kerohanian

Bukanlah asing untuk anak-anak band pop dan rock menyanyikan lagu berunsur kerohanian. Tema-tema seperti ketuhanan dan pengabdian kepada Tuhan sudah mula dipopularkan oleh band Search dan Kembara awal 80an melalui hit mereka Meniti Titian
Usang dan Kepadamu Kekasih.

Di Indonesia, band-band seperti Nidji, ST12 dan Ungu juga tidak ketinggalan untuk menghasilkan lagu-lagu berunsur religi khususnya apabila menjelang bulan Ramadhan.

Tahun 2011 lalu merupakan tahun istimewa buat 6ixth Sense apabila kolaborasi pertama mereka bersama grup nasyid Saujana melalui lagu duet Penerang Hati mendapat sambutan yang sangat baik. Hingga kini, single itu telah dimuatturun hampir 500 ribu unit RBT di Malaysia. Single itu pernah menjuarai hampir semua carta radio-radio terkenal tanah air seperti Era FM, Hot FM, Suria Fm dan IKIM FM.

Atas kesinambungan itu, pada 2012, 6ixth Sense melahirkan album penuh berunsur religi berjudul Tentang Kita dan tahun ini melancarkan single terbaru berjudul Bukan Milik Kita. Bukan Milik Kita adalah karya penuh vokalis, Adi dan diterbitkan oleh Mujahid. Lagu ini dirakamkan sepenuhnya di Kana Musik Studio, Bandung. Saat ini, 6ixth Sense dalam rangka promosi album mereka di Indonesia selain terlibat dalam penggambaran video klip Bukan Milik Kita di sana.

Category:

Berita

Tags:

  • lagu best tau …. menginsafkan

  • GilaMuzik InBox

    lagu best tau …. menginsafkan